I Lose My Mind……..

Gue mau cerita yang up-to-date.

Cerita tentang sebuah kejadian yang gue alami hari ini, 1 Juni 2015. Sebuah kejadian yang bikin gue nangis kejer-kejer sampe jerit-jerit kaya waktu Jum’at bulan-bulan lalu di depan WC cowo di sekolah. Bedanya, yang waktu itu gara-gara cowo, yang sekarang ini gara-gara……..

Harddisk eksternal.

Iya. Harddisk. Tau harddisk?

Harddisk external itu sebuah input komputer, tempat penyimpanan kaya flashdisk atau dulu mah disket, cuma ukuran ruang penyimpanannya lebih badag dari flashdisk apalagi disket. Kalau disket dulu kan katanya cuma beberapa kb ya? Flashdisk meskipun kecil tapi bisa nyimpen data up to 64 gb. Nah, harddisk ini bisa nyimpen sampe 1 tera lebih setau gue.

Harddisk ini ada dua macam, internal dan eksternal. Harddisk internal tuh dipasang di dalem komputer/laptopnya. Harddisk eksternal ya kaya flashdisk lagi. Bisa dibawa ke mana-mana.

Ukuran harddisk biasanya panjangnya sekitar 15 cm dengan lebar 10 cm. Ketebalannya beragam. Yang gue punya, ya ukurannya kurang lebih segitu dan tebelnya 1 cm. Yang temen gue ada yang lebih tebel, 1,5cm ada lah kira-kira. Ukuran fisik yang besar ini biasanya bikin males si pemilik membawa dia ke mana-mana. Apalagi kalau udah kebentur-bentur. Rasanya horror.

Yang paling penting dan dicari dari harddisk tentu aja, kapasitas ruang penyimpanannya. Lumayan besar, dan bisa kita isi dengan file-file penting yang berukuran besar. Yang gue punya, dia sekitar 500gb dan isinya setengah udah abis sama Running Man, film dan drama Korea. Temen gue punya yang 1 terabyte, ada juga yang 300gb kalau gak salah.

Sebenarnya ada, memori eksternal sebesar flashdisk tapi kapasitas semantap harddisk. Gue lupa namanya. Search aja sendiri. Yang pasti, harganya lebih mahal.

Harddisk sendiri harganya cukup terjangkau untuk ukuran memori eksternal kaya gitu. Yang gue punya, 500gb gue dapatkan dengan harga 600ribuan kalau gak salah. Tapi ya… sebanding dengan fungsinya yang sangat bermanfaat.

Ya, oke, harddisk gue itu hilang kawan-kawan. Hilang.

HILANG.

Bisa dibayangkan ya rasanya kehilangan sebuah benda yang sangat penting…

Ya gimana aja sih, rasanya satu folder berisikan ratusan foto kenangan kamu sama temen-temen kamu gak sengaja kehapus? Atau, memori hp gak sengaja keformat?  Atau, chat kenangan dari mantan gak sengaja ke end-chat? RASANYA GIMANA SIH.

Rasanya kehilangan Handphone gimana sih? Duit sejuta ilang gimana rasanya?? Motor dicuri orang gimana rasanya??? Pacar baru diambil temen gimana rasanya????

Sungguh, kehilangan sesuatu yang sangat berharga buat kamu itu adalah hal yang paling menyesakkan dalam hidup. Bikin kamu nyesel “Kenapa gak aku jaga baik-baik dia… Kenapa aku harus mengalihkan 1 detik pandangan dari dia…”

Tapi, yang paling nyesek itu adalah ketika orang lain menganggap remeh benda berharga kamu yang hilang.

Itutuh udah paling, argh, gue cipok juga ketek ayam yang udah digoreng krispy.

Gue memang menyebutkan benda-benda yang “berharga”. Dalam artian, yang harganya gak murah. Tapi, meskipun gak murahnya itu bikin kesan kehilangannya itu seperti kehilangan puluhan juta, ya coba aja anda pikirkan lagi nilai lain yang terkandung dalam benda-benda berharga itu.

Yang kehilangan smartphone nangis kejer-kejer, siapatau emang karena itu smartphone dia udah beli capek-capek nabung 3 tahun. Motor hilang, ya, harga motor kan gak murah. Apalagi kalau motornya udah menemani berjuta-juta tahun, udah dipake bonceng jodoh juga.

Benda berwujud fisik mungkin masih bisa digantikan lagi dengan yang wujud fisiknya sama. Tapi, bagaimana dengan sebuah file digital??

Ya itu, gimana sih rasanya chat kenangan gak sengaja ke end-chat atau file kenangan bersama sahabat/keluarga/mantan kehapus dan gakpunya back-up nya sama sekali.

RASANYA.

Terdengar sepele memang.

RASAIN SENDIRI, MEN.

RASAKAN BAGAIMANA RASANYA KEHILANGAN SESUATU YANG SANGAT BERHARGA. BUKAN HANYA SEKEDAR HARGA TAPI JUGA KENANGAN YANG ADA DI DALAMNYA.

Ibaratnya mah… kamu diputusin pacar tapi masih ada sisa kenangan yang berputar di otak kamu.

Ingin mengulang kenangan, tapi da mau gimana, pacarnya aja udah tenggelem dimakan sama paus.

Ya begitulah yang gue rasakan. Gue merasa sedih karena kehilangan benda itu. Tapi, gue sangat makin sedih karena kehilangan apa yang disimpan di dalam benda itu. File foto kehapus sih masih bisa lihat di recycle bin, dan atau udah kepermanently lah gue yakin masih bisa sedikit di lacak karena dia masih hilang di dalam sistem tempat dia hidup. Lah ini. File gue menghilang bersama induknya dan satu-satunya cara merebut file itu adalah dengan menjaring induknya dulu. File berharga gue itu gak bisa dilacak, gak bisa direstore karena ya… harddisk mah kagak punya koneksi internet. Smartphone ilang kan masih bisa lah, pasti ada caranya (meskipun mungkin belum ditemukan) ngambil filenya doang sekalipun smartphonenya gak diambil.

Gue sampe duduk di tengah-tengah garasi, tergolepak tak berdaya sambil iingsrekan tarik-ulur ingus. Air mata belum keluar. Baru keringet dingin dan jantung dag-dig-dugnya gak karuan, kaya shock kalau ketemu Sunggyu.

Gue mencoba tenang dengan mengingat semua hal yang gue lalui hari ini, khususnya yang berhubungan dengan harddisk.

“Duduk di depan ruang guru, ngobrol sama beberapa temen. Trus, salah satu temen gue ngembaliin harddisk gue itu. Gue inget, gue memangku harddisk itu yang lama kelamaan ngegeser ke pinggir sofa tempat gue duduk. Seingat gue, harddisk itu udah gue masukkan ke dalam tas so ketika temen gue selesai curhat ya yaudah caw balik. Gue jalan kaki dari sekolah sampe ke rumah. Gue mampir sebentar ke alfamart buat beli es krim yang gue pikir bakalan dapet hadiah voucher line kayak waktu itu, dan ternyata nggak. Abis itu yaudah gue pulang dan nyampe rumah ya yaudah main line pop, makan dan uring-uringan. Abis uring-uringan, gue inget kalau gue mau ngecek sesuatu di harddisk. Dan tada. Gue melemas setelah ngecek tas, harddisk itu tak ada di sana.”

Jadi ya…  ya…………

Gue bolak balik buka tas untuk memastikan apakah dia ada di sana atau tidak. Gue kokorodok(?) sampai ke selipan tapi gue sadar, butuh lipetan gede untuk menyelipkan sebuah harddisk. Gak mungkin, selipan kecil yang cuma muat nyembunyiin koin 500 perak bisa ada harddisk keselip di sana.

Gue makin panik. Gue keringet dingin. Deg-degan. Mules. Pusing. Puyeng. Seketika inget Sunggyu.

Astagfirullah, bukan berarti gue jadi “Ya Sunggyu, di mana harddisk hamba” tapi inget Sunggyu tuh karena apa yang gue rasakan itu hampir persis sama seperti kaget ketika ngeliat ada komplotan Sunggyu jalan di depan gue.

Liat komplotannya aja udah paciweuh, bonus Sunggyunya gue babay.

Abis inget Sunggyu, yaudah gue coba cari lagi Harddisk gue. Gue keliling garasi, masuk ke kamar sambil ngomong “Aah di mana?? :(” “Ih kok gak ada sih?? :(” “Gak aku keluarin kok..” “Ih masa ketinggalan :'(”

Terus gue inget. Gue serasa minta tolong temen gue untuk memasukkan sesuatu ke dalam tas gue. Gue panik. Gue bm dia berkali-kali ceklis, udah deliv, gak di read, gue ngeping 5 kali baru dia read. Ternyata, dia gak masukin harddisk gue. Dia tadi tuh cuma masukin buku tulis gue doang, abis itu gue dan dia caw pulang.

Jadi kesimpulannya : gue gak masukin harddisk ke dalam tas.

Sempet inget sih, pas lagi duduk di sofa itu untuk masukin harddisk tapi gue nya keenjoyan denger cerita orang dan fokus perencanaan pulang jadi ya….

Gue masih gak percaya kalau harddisk itu ketinggalan.

Tapi karena bener-bener gak ada di tas dan belum gue keluarkan sama sekali jadi ya… fix : Harddisk gue ketinggalan di sofa depan ruang guru sekolah tanggal 1 Juni 2015.

Tanggal 2 Juni libur, masuk lagi tanggal 3 Juni.

Mending kalau tanggal 3 Juni masuk, gue masih bisa rada kalem. Cuma nungguin beberapa jam, besok pagi pasti dia masih ada di sana.

Lah ini.

GUE HARUS NUNGGU DUA MALAM GIMANA GUE GAK MAKIN STRESS KALAU BESOK PAS LIBUR ADA KOMPLOTAN ORANG-ORANG JAHIL TAK BERTANGGUNG JAWAB MENCOO HARDDISK GUE ITU GIMANA.

Astagfirullah… Ya Allah… Hamba… tak kuat 😥

Kondisi tubuh ini makin melemah. Gue terkapar tak berdaya di kursi belajar gue. Air mata udah mulai keluar dan akhirnya gue nangis beneran. Nangis meraung-raung, gogoakan meratapi hilangnya si hitam yang isinya berharga banget.

Kalau harddisknya gak ada apa-apanya, cuma isi foto dikit doang mah yaudah gue ikhlas.

Lah ini.

Lah ini.

Lah lah lah lah ini.

HAMPIR SETENGAH FILE LAPTOP GUE DARI JAMAN SMP KELAS 8 ADA DI DALAM SANA JADI GUE HARUS HIDUP GIMANA LAGI

Astagfirullah.

Astagfirullahaladziim.

Gue nangis… nangis panik dan butuh pelukan. Tapi Ibu gue malah berdiri kaku di depan gue. Malah ngomong tegas kaya Ayah ke anak. Nyuruh gue berhenti nangisnya kaya nyuruh diem orang kesurupan yang lagi ngamuk. “Heh heh heh. Sut diem.”

Gue jadi makin sedih. “Kenapa di film-film mah Ibu teh pasti nenangin anaknya, no matter what the problem, meluk trus dengan penuh kelembutan bilang udah nak jangan nangis.”

Ini Ibu gue bukan lulusan kemiliteran padahal.

Dosanya gue, gue malah balik ngebentak. Astagfirullah. Moal weh harddiskna teu balik deui teh.

Ya gimana gak kesel coba lagi stress bukannya dibikin tenang dengan perkataan yang lembut, ini malah dibentak. Dibentak dikit tapi sama aja kan dibentak. Gaenak aja ketika loe sedang merasa sedih dan butuh ketenangan malah dikasih tekanan. Kan gaenak bro.

Ya Allah, maafkan kelancanganku. Tolong berikan aku kesabaran hati dan tolong beri pencerahan pada Ibuku bagaimana menghadapi orang yang sedang panik. Amiin.

Gue menghubungi beberapa teman dan kolega gue, nanya-nanya gue harus gimana dan bla-bla. Beberapa ada yang bantu jawab, beberapa ada yang membelokkan percakapan dan beberapa ada yang ikut-ikutan kehilangan barang yang kalau disetarain sama harddisk ini tuh beda jauh.

Emang sih, gue udah bilang di atas kalau nilai kenangannya tuh lebih penting dari nilai nominalnya dan fisik benda masih bisa diganti sama tiruan atau yang serupa.

Benda dia yang hilang mungkin punya kenangan tersendiri juga, tapi ya, file dalam harddisk gue kan… ah…

Yasudahlah. Inget gus, kenangan yang penting. Inget gus, loe pernah merengek-rengek minta pensil mekanik yang orang lain pikir gak berharga tapi buat loe kenangannya sangat penting. Inget gus, loe merasa kesel ketika orang-orang mengacuhkan rasa kehilangan kenangan. Kali aja orang yang loe pikir bendanya itu gak ada apa-apanya, sedang merasakan seperti apa yang loe rasakan waktu itu.

Astagfirullah. Hamba khilaf.

Ya semoga aja barang kita yang hilang itu cepat ditemukan lagi, Aamiin.

Gue masih merasa sedih sampai detik ini. Masih ngerasa… ah..  aduh sakit… mana gue melihat Sunggyu muncul di medsos lagi kan bikin gue bergidig. Ternyata chat spam line pop gue diread sama dia. Ternyata dia gak bilang makasih atas sesuatu dari gue yang temen gue selipkan ke dalam tasnya. Gue makin ngeri.

Sesungguhnya, gue gak terlalu mikirin Sunggyu malam ini. Gue cuma fokus… fokus ngekhawatirin gimana kondisi harddisk gue yang mungkin sedang kedinginan dan ketakutan di luar sana.

Kemudian, gue baru ngeh. Gue gak inget sama harddisk karena gue ngekhawatirin Sunggyu. Gue khawatir sama samting yang gue kasih ke Sunggyu itu bakalan Sunggyu tolak dan dibalikin lagi. Gue takut kalau Sunggyu ngira gue modus padahal gue gak niat modus. Itu niatan setelah temen gue yang juga temen Sunggyu nyeritain cerita ngakak ke gue.

Gue jadi ngekhawatirin dua hal sekarang.

Untuk problem Sunggyu, ya udah terlanjur terjadi. Jadi makin canggung berarti salah gue, kalau jadi lebih baik ya alhamdulillah aja. Kalau Sunggyu balikin lagi, gue kasih aja ke cowok lain. Kalau Sunggyu terima, gue akan merasa tenang. Tapi kok ada yang ngeganjel ya? Gue jadi malu. Ini first time gue ngasih sesuatu ke cowo. Sumpah malu. Aduh gimana.

Setelah panik, gue merasa malu.

Rasa malu itu, suka bikin gue menjerit bodoh.

Dan menjerit bodoh itu adalah hal yang paling memalukan.

Oke.

Masalah yang harddisk hilang… gue mencoba tenang. Kuncinya : tenang.

Gue pernah beberapa kali kehilangan barang yang bikin gue panik, tapi berhasil kembali karena : gue menahan rasa panik dan berusaha tenang.

Sebenarnya gue panik. Tapi gue inget kalau gue gak boleh panik. Gue baru aja baca sebuah artikel tentang bahayanya terlalu panik. Bahayanya tuh antara lain jadi wasting time dan yang dipanikin gak ada penyelesaian. Yang gue tau juga Allah Swt itu gasuka kalau hambanya terlalu sedih akan kehilangan dan gembira ketika mendapat kabar baik. Ditambah satu prinsip dari temen gue, satu kalimat yang ternyata berlaku juga buat barang hilang yaitu

Kalau jodoh mah, mau nyebur ke sumur 100 meter ge pasti ketemu deui.
Tyas Nurwifi – Fans Kunto Ajie

Jadi, selain inget bahaya terlalu panik dan ayat Qur’an yang menjelaskan kalau merasakan sesuatu itu gak boleh berlebihan, kalimat “Jodoh pasti bertemu” juga bikin gue tenang. I was like “Udahlah. Bismillah, tenang. Ikhlasin aja. Kalau emang milik mah pasti balik lagi.”

Terus gue lupakan benda yang hilang tersebut. Pertama kali gue menangani rasa panik ini tuh kemaren, pas kehilangan pensil kesayangan. Awalnya panik trus gue mikir gitu dan yaudah gue cuekin.

Eh alhamdulillah kan ketemu lagi.

Jadi sekarang, gue harus tenang.

Meskipun tadi udah panik duluan dan stress duluan, tapi gak ada kata terlambat dalam memperbaiki diri sebelum ajal menjemput dan selama kita gak wasting time. So, Tuhan pasti mengerti tadi itu gue emang bener-bener kelepasan. Saking kelepasannya gue sampe nangis, gemeteran dan paling parah membentak Ibu. Astagfirullah…. hamba merasa kotor sekali hari ini.

Istighfar 99×

Sekarang, gue cukup mencoba sabar tabah kuat menghadapi kenyataan bahwa harddisk gue tak ada di sisi. Kalau memang hilang dan takkan kembali ya berarti emang belum rezeki gue. Tapi kalau emang itu jodoh gue, ya insyaAllah bakalan Allah balikin lagi ke gue.

image

Sesuatu yang hilang punya cara sendiri untuk kembali kepada kita pada akhirnya, meskipun dengan cara yang tidak diduga.

-Luna Lovegood, Harry Potter and The Order Of Pheonix-

Kalau bukan rezekinya ya semoga aja digantikan dengan yang lebih baik.

Kaya masalah cinta aja…

Next post maybe if I have a time I will menghubungkan ini semua dengan cinta.

Cinta aja terus yak-_-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s